Mengapa Pengobatan China Mengalahkan Pengobatan Tradisional?

Tulisan: Irda Handayani

Akhir-akhir ini, semakin banyak iklan yang menyeruakan tentang pengobatan alternatif dengan metode tradisional yang berasal dari negeri China. Memang, tidak salah pepatah yang mengatakan “Tuntutlah ilmu sampai ke negeri China”, karena terdapat banyak ilmu di sana, khususnya ilmu tentang pengobatan alternatif yang menggunakan bahan-bahan herbal.

Etnis China memang terkenal dengan ramuan obat-obatan herbalnya, orang yang mengobati dengan ramuan herbal ini biasanya disebut dengan Shinsei. Tempat praktek Shinsei pun mencapai berbagai daerah dan selalu ramai di kunjungi, baik oleh etnis China itu sendiri maupun etnis lainnya. Berbagai macam penyakit katanya bisa disembuhkan dengan ramuan herbal mereka, dan sedikit banyak juga telah banyak orang yang membuktikan khasiat pengobatan herbal ini.

Saya sendiri telah menjalani pengobatan tradisional China yang menggunakan obat-obatan herbal, meskipun belum sembuh total tetapi efek yang dihasilkan dari obat-obatan herbal itu sangat mencengangkan. Banyak perubahan yang telah saya rasakan hanya dalam tempo 7 hari.

Pada umumnya, rasa obat-obatan herbal ala Shinsei ini memang pahit dan terdiri dari banyak ragam. Ada yang telah diolah menjadi bentuk serbuk, pil, kapsul, cairan, dan ada juga yang masih dalam bentuk rempah-rempah untuk direbus sendiri.

Pengobatan tradisional Shinsei ini ternyata tidak murah, saya dan keluarga sempat kaget mendengar total pengobatan (untuk membeli obat-obatan herbalnya) untuk durasi sekitar 3 atau 7 hari, bisa mencapai angka 10 juta! Angka yang sangat fantastis untuk pengobatan alternatif. Alasan mengapa pengobatan ini sangat mahal karena rempah-rempah herbal yang digunakan sebagai obat-obatan di import langsung dari China, bahkan Shinsei yang mengecek kesehatan para pasien juga didatangkan dari China sehingga harus menggunakan penerjemah.

Wow, baru sadar kalau ternyata kesehatan itu sangat mahal sekali harganya. Harga yang tinggi tersebut bisa dikatakan bersaing ketat dengan harga pengobatan medis, meskipun metode yang digunakan sangat berbeda.

Meskipun saya telah membuktikan khasiat obat-obatan herbalnya, tetapi masih ada rasa yang mengganjal di hati saya. Mengapa pengobatan China bisa mengalahkan pengobatan tradisional asli Indonesia? Bukankah, negeri ini juga kaya akan rempah-rempah yang berkhasiat? Bukankah, banyak pengobatan alternatif ala Indonesia yang juga menggunakan rempah-rempah sebagai obat-obatannya?

Bila saya tilik secara pribadi, ada beberapa hal yang tidak atau belum maksimal dilakukan oleh orang pribumi  Indonesia. Mulai dari sisi marketing, sistem, kualitas dan branding. Kita sering mendengar iklan-iklan tentang pengobatan alternatif baik di televisi, radio, media cetak maupun di media internet, intinya selalu sama, bisa mengobati berbagai macam penyakit yang disertai dengan jaminan dan beberapa komentar dari pasien yang telah sembuh. Bila pengobatan alternatif China mulai menggunakan media televisi, ternyata pengobatan alternatif kita masih menyukai menggunakan media cetak (di surat kabar dan selebaran-selebaran) dan sesekali menggunakan media radio. Memang, untuk beriklan di televisi berarti  harus mengeluarkan budget yang tidak sedikit, tetapi televisi adalah media promosi yang sangat efektif. Kalau hanya memikirkan keuntungan tanpa harus melakukan promosi seperti itu mungkin akan semakin sulit bersaing.

Sistem yang digunakan juga jauh berbeda, dari pengalaman saya, pengobatan alternatif dari orang pribumi terkesan asal dan tidak menggunakan sistem sama sekali. Siapa yang cepat datang (yang duluan tiba) maka dialah yang didaulat sebagai pasien nomor satu, meskipun ada juga yang menerapkan sistem cabut nomor. Sosok resepsionis sangat jarang dijumpai, padahal resepsionis adalah bagian dari sistem. Pembukuan juga sepertinya jarang dimiliki, padahal ini adalah sosok paling penting dari sebuah sistem. Yang ada hanyalah, bila pasien datang untuk berobat dan membayar uang jasa, maka uangnya langsung masuk ke kantong.

Sudah menjadi rahasia umum, bila suatu produk mulai naik daun dan dikenal banyak orang, maka lambat laun kualitasnya akan berkurang meskipun harganya semakin meroket, suatu keseimbangan yang jomplang. Walaupun tidak semuanya seperti itu, masih ada balai pengobatan alternatif yang masih mempertahankan kualitas kepada semua pasiennya.

Branding juga merupakan faktor paling penting yang tidak atau belum dimiliki oleh balai pengobatan alternatif pribumi. Branding yang mereka miliki hanyalah dari mulut ke mulut, belum menjadi hak paten. Balai pengobatan alternatif China bahkan telah memiliki logo dan brandingnya masing-masing, sehingga semakin menaikkan “nama” pengobatan mereka di kalangan masyarakat.

Dan mungkin masih banyak faktor lainnya yang menyebabkan mengapa pengobatan alternatif kita kalah saing dengan pengobatan alternatif dari negeri tirai bambu tersebut. Saya sendiri bukan ingin terlalu membandingkan, namun, saya justru ingin melihat pengobatan tradisional kita ini ikutan bersaing dan menjadi competitor yang terjamin mutu dan khasiatnya. Seperti halnya dunia perfilm-an anak bangsa yang mulai unjuk gigi, maka, apapun yang berbau Indonesia harus ikut unjuk gigi juga.

Terlepas dari itu semua, saya menyadari dan sangat menyadari apa makna dari sebuah kutipan yang berbunyi “ Bila sakit datang, baru terasa betapa mahalnya harga kesehatan”. Lebih baik mencegah daripada mengobati. Meski apapun metode pengobatan yang kita pilih, meski kepada siapa kita berobat, meski harus mengeluarkan budget berapa pun, intinya tetap satu yaitu kesembuhan. Kesembuhan itu sendiri adalah karunia dan berkah dari Tuhan YME, pengobatan dengan segala bentuknya hanyalah mediasi untuk kesembuhan kita. Semoga pengobatan tradisional asli Indonesia bisa bangkit dan bersaing dengan pengobatan lainnya, dan semoga siapapun yang berusaha mencari kesembuhan bisa mendapatkan kesempatan tersebut, amin. 040412

Sumber: http://kesehatan.kompasiana.com/alternatif/2012/04/04/mengapa-pengobatan-china-mengalahkan-pengobatan-tradisional/

 

Tentang ipbkpm

Mengabdi sampai akhir bagi kesejahteraan rakyat Indonesia
Pos ini dipublikasikan di Info Kesehatan. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s